Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

saya datang ke New World Jepang untuk pekerjaan (Bagian 3)

Apa tujuan orang asing menetap di Jepang dan mendapatkan pekerjaan?

Kali ini, saya ingin memperkenalkan kasus orang Indonesia yang datang untuk bekerja tanpa memikirkannya. Ia lahir dengan ayahnya, seorang Tionghoa, dan ibunya lahir di sebuah pulau kecil di Indonesia, dan lulus dari sebuah sekolah menengah pertama di pulau tersebut. Aku pergi ke pulau utama dan mencari pekerjaan, tapi aku tidak bisa menemukannya.

Saya datang ke Jepang untuk melihat apakah akan ada tempat untuk bekerja jika saya pergi ke Jepang. Dia tidak memiliki keterampilan. Berbicara tentang yang, hanya saya asli Indonesia dan rusak Jepang dan Cina. Saya tidak mengerti bahasa Inggris. Berbicara tentang orang asing, itu tidak terjadi.

Anda dapat melihat energi dan kesehatan silau segera setelah Anda melihatnya. Apakah ini sangat baik? Tidak ada masalah sama sekali. Baiklah.

Terdapat banyak industri dan tempat di Jepang yang sangat membutuhkan orang dan sangat bermasalah. Di Jepang, kita sekarang mencari sumber daya manusia seperti itu.

Kembali. Ini adalah sektor industri utama pertanian, Perikanan dan kehutanan. Semua dari mereka adalah industri dan papan yang telah mendukung Jepang. Namun, dengan kecenderungan zaman, kita sekarang akan menurun. Hampir setiap bidang mekanis, tetapi pekerjaan manual yang tetap benar-benar membutuhkan tangan manusia. Tidak ada pekerja di setiap bagian negara, dan kita tidak lagi mampu mengatasi dengan orang tua.

Tidak ada orang muda.

pertanian

Memancing menyortir dan pengolahan ikan, mengangkut ikan ke toko, makan dan pemantauan ikan, menyiapkan Restoran

Kehutanan pekerjaan konservasi hutan, misalnya, semak dan memotong rumput.

Transportasi dan persiapan bahan untuk api unggun

Saya memberikan tiga saran untuk penuh energi

Untuk satu hal, belajar bahasa Jepang bahkan jika itu membutuhkan waktu.

Saya menyarankan siswa sekolah dasar untuk dapat membaca, menulis, dan berbicara Kanji, belum lagi membaca dan menulis hiragana dan katakana.

Saya memberikannya kamus Jepang untuk siswa sekolah dasar sebagai souvenir dari dia pergi ke dunia baru.

Yang kedua adalah untuk tidak panik, bukan untuk menyerah, dan tidak terburu-buru.

Saya pikir akan ada banyak hal di dunia baru bahwa kita akan pergi ke. Semuanya berbeda, jadi wajar. Ketika Anda menabrak dinding, jika Anda berpikir tentang hal itu, hanya berpikir tentang hal itu. Dan saya pikir itu sebabnya. Selain itu, berpikir mengapa. Manusia adalah buluh untuk berpikir.

Aku tidak tahu mengapa itu adalah buluh.

Hal ketiga yang harus dibicarakan di sini.

Saya tidak berpikir orang Jepang dapat berbicara dengan saya. Hal ini untuk mencoba untuk berbicara itu karena itu baik dalam empat bahasa Jepang dari satu cerita.

Saya yakin Anda akan mengerti

Saya tertarik pada pertanian, jadi saya direkomendasikan daerah dengan kebutuhan tinggi di daerah itu. Dia pergi ke sebuah kota negara dengan bayangan saya. Mulai sekarang, saya akan mengedit surat-suratnya, panggilan telepon, dan konten lainnya.

Dia akan disebutkan dalam perkataan.

langkah 1 Dimana saya???

Ini adalah kota pedesaan di Jepang, tapi aku terkejut karena sangat mirip dengan pemandangan kampung halaman saya. Ada berbagai kediaman, juga, dan itu memalukan bahkan jika dikatakan bahwa itu harus memilihnya. Untuk saat ini, kita harus kembali ke rumah sehingga orang bisa hidup.

Biaya rehome dibangun kembali oleh masyarakat setempat, dan separuh dari mereka dibayar tiga tahun.

langkah ke-2 Apa yang akan saya lakukan, bertani, dan inilah yang saya lakukan di sebuah pulau kecil di Indonesia.

Pada awalnya, itu adalah menyortir kentang. Hal ini diklasifikasikan ke dalam tiga tahap besar, menengah dan kecil, tetapi dibedakan bahwa ada keluar dari kasus, itu busuk, ada gigitan serangga, dan warna berbeda. Kecepatan jalur begitu cepat bahwa saya pada awalnya bingung, tapi sekarang aku bisa bekerja dengan lancar. Jam kerja adalah dari 9 a.m. sampai 5 p.m. Pendapatan moderat, juga, dan tetangga membawa sayuran dan buah, dll. Jadi, karena itu ditutup pada akhir pekan dan hari libur, saya pikir saya harus memberikannya kembali ke tetangga saya, jadi saya menawarkan untuk  “gulma ” situs. Ok itu baik, tapi sulit untuk menggunakan cangkul dan sabit untuk pertama kalinya. Aku bisa meminjamkan mereka semua, tapi aku tidak tahu bagaimana menggunakannya pula. Saya pikir itu tentang penyiangan, tetapi saya cukup bersyukur dan sekarang saya melakukan sekitar 10.

Itu baik untuk menjadi stabil dan aman tanpa harus khawatir tentang makanan.

langkah ke-3 Saya mulai menjaga ayam dan babi

Hal ini jauh gratis setiap hari, dan dikatakan,  “Lapangan Fallow “, dan tanah yang dapat disembuhkan adalah semua tentang kekasaran ketika anak sekitar dan rumah terlihat. Ketika saya pikir saya tidak bisa mengambil keuntungan dari sesuatu, tetangga saya mengatakan kepada saya bahwa saya bisa menggunakannya secara bebas, jadi saya segera mulai menjaga 10 ayam dan lima anak burung babi di sebelah rumah saya.  “Fallow Field ” dapat mengamankan makanan, dan juga tempat bebas sementara jarak.

Telur diletakkan di tetangga.

langkah ke-4 Undangan untuk Asosiasi perempuan

Ada undangan untuk memasuki Asosiasi perempuan di wilayah itu, dan itu bergabung dengan kesenangan. Ini adalah komunikasi sehari-hari antara Jepang dan Indonesia, tapi aku membuat piring dan memiliki waktu yang baik. Semua orang adalah seorang wanita tua di daerah ini, tapi dia baik dan ramah. Saya juga memiliki kelas Kanji Jepang, jadi saya sangat berterima kasih.

 

Lima orang asing dari daerah sekitarnya juga berpartisipasi.

Pada akhirnya dengan cara ini, ia tampaknya dapat berbaur dengan masyarakat Jepang. Saya senang bahwa saya punya pacar. Aku masih punya SIM dan sangat antusias membeli mobil.

Dimulai sekarang bukan. Jepang masih membutuhkan sumber daya manusia untuk bekerja di wilayah ini.

Hal ini penting di tempat seperti itu.

 

Related links:
Find the right job for you in Japan (Part 1)
When working in Japan, be aware of unexpected pitfalls (Part 2)
Japanese words you should know
First of all, let’s get used to the Japanese way and customs
Is the Japanese spoken by foreigners interesting? Do you understand?

 

 

関連記事一覧

  • コメント ( 0 )

  • トラックバックは利用できません。

  1. この記事へのコメントはありません。